Scroll to Top
RP150 Ribu Harga Semen Per Sak di Salura Perbatasan RI-Australia
Posted by maxfm on 30th Agustus 2017
| 2687 views
Tumpukan Semen di Pantai Salura [Foto: Ignas Kunda]

MaxFM, Waingapu – Sulitnya transportasi ke pulau Salura, pulau terluar berbatasan dengan perarian laut Australia yang merupakan tapal batas negara Indonesia dan Australia membuat kebutuhan bahan bangunan seperti semen dua kali lipat dari harga di ibu kota kabupaten Sumba Timur, Nusa Tenggara Timur NTT, Waingapu.

“Kami di sini harga semen hingga 150 ribu per sak ukuran 50 Kilo Gram,” kata Majid salah seorang warga pulau Salura.




Menurut Majid, sebenarnya harga beli di kota Waingapu sebesar 70 ribu rupiah namun biaya transportasinya dari kota Waingapu yang berjarak kurang lebih 110 km ke pantai Katundu dengan harus menempuh perjalanan selama 5 sampai 6 jam membuat ongkosnya membengkak. Selain itu kondisi ini diperparah dengan keadaan jalan menuju Nggongi ibu kota kecamatan Karera dari Waingapu yang sangat menyiksa dan melelahkan karena banyak ruas jalan rusak serta penyeberangan ke pulau Salura yang harus menyewa kapal motor.

” Dari Waingapu ke Katundu biaya kendaraan 30 ribu untuk kurang dari 5 sak semen, lalu ongkos buruh ke kapal motor 20 ribu,” tambah Majid.

Menurut Abdul Nasir Kaur Umum desa Prai Salura, Kecamatan Karera, Sumba Timur, kisaran harga semen variatif dari 142 hingga 150 ribu rupiah per sak ukuran 50 kilo gram. Bila warga ingin membangun rumah atau pembangunan infrastruktur desa maka biasanya akan diambil dalam jumlah banyak dengan harga mencarter truck dari Waingapu ke pantai penyebrangan Katundu dengan biaya Rp. 1.500.000 untuk 80 sak semen dan ongkos perahu serta lain lagi ongkos buruh angkut.

Print Friendly, PDF & Email
Show Buttons
Hide Buttons