Scroll to Top
Ada Sumur Di Wairinding, Warga Hemat 150 Ribu Tiap Bulan
Posted by maxfm on 11th Mei 2014
| 796 views
Sumur Kokarkarimbang - Wairinding - Sumba Timur
Sumur Kokarkarimbang – Wairinding – Sumba Timur

MaxFM, Waingapu – Sudah sekitar 6 bulan Keluarga Bapa Delfi di Dusun Kokarkarimbang, Desa Pambotanjara, Kecamatan Kota Waingapu Sumba Timur  Nusa Tenggara Timur NTT tidak lagi membeli air dari truk tengki untuk kebutuhan keluarga.

Menurut Bapa Delfi Sabtu ( 10/05 ) biasanya sejak Juni sampai November dirinya membeli air setiap bulan 1 tengki air sekitar 3 ribu liter.

“Mulai dari bulan Juni beli air 1 tengki 150 ribu rupiah setiap bulan sampai masuk musim hujan, semua warga disini rata-rata beli air bahkan ada yang harus ke Kalela Makamenggit untuk mengambil air di mata air,” ujar Bapa Delfi.

Lanjut Bapa Delfi sejak sumur yang di gali di halaman rumahnya selesai dikerjakan oleh tim dari Radio Max FM Waingapu pada September 2013 lalu, warga sekitarnya tidak lagi membeli air dari truk tengki atau harus pergi sampai ke Kalela, warga cukup datang ke sumur setempat untuk menimba air dan tidak perlu membayar.

Tambah Bapa Delfi setiap hari warga sekitar datang menimba air sejak dini hari secara bergantian sampai jelang tengah malam.

Sebelumnya tidak pernah ada sumur di sekitar Kokarkarimbang Wairinding, untuk keperluan domestik warga setempat harus mengambil air ke Kalela Makamenggit yang jaraknya sekira 13 Km pergi, untuk sampai kesana warga harus jalan kaki atau menumpang kendaraan yang sedang lewat ke arah Barat sedangkan untuk pulangnya warga menunggu belas kasihan supir truk yang lewat ke arah sebaliknya yang mau memuat mereka kembali membawa pulang air paling banyak 20 jerigen, kadang gratis kadang harus membayar ongkos kepada supir truk, kalau tidak ada kendaraan yang lewat  terpaksa harus menunggu kendaraan lain yang lewat hari berikutnya.

Sumur di halaman rumah Bapa Delfi di gali oleh tim dari Radio Max FM Waingapu didukung P3H Salatiga dan World Renew, digali secara manual menggunakan peralatatan seadanya seperti linggis dan betel.

Print Friendly, PDF & Email
Show Buttons
Hide Buttons